Ada 89.443 Guru PAI Ikut Seleksi Akademik PPG

Seleksi akademik Pendidikan Profesi Guru (PPG) guru Pendidikan Agama Islam (PAI) dikikuti sebanyak 89.443di  seluruh Indonesia.

Ada 89.443 Guru PAI Ikut Seleksi Akademik PPG
Seleksi eleksi akademik PPG ( Foto dok. laman pendis.kemenag)go.id/

sahabatguru.com. Seleksi akademik Pendidikan Profesi Guru (PPG) guru Pendidikan Agama Islam (PAI) dikikuti sebanyak 89.443di  seluruh Indonesia. Pre test dilakukan demi menjaga standar mutu guru.
"Tahun ini, seluruh guru PAI yang jumlahnya mencapai 131.330, mengikuti seleksi akademik," ujar Direktur Pendidikan Agama Islam Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kemenag, Amrullah dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa. 


Disebutkan oleh Amrullah bahwa saat ini terdapat sekitar 41 ribu guru PAI yang belum mengikuti seleksi akademik. Namun mereka akan segera disiapkan untuk kegiatan susulan. "Insya Allah tahun ini tuntas," katanya.

Menurutnya seleksi akademik ini merupakan pintu masuk guru PAI untuk bisa mengikuti PPG. Setiap tahun pemerintah melalui Kemenag menyelenggarakan PPG untuk 5.000 guru. Dengan telah mengikuti PPG dan lulus, maka guru itu telah berhak mendapatkan sertifikat pendidik dan mendapatkan tunjangan profesi guru dari pemerintah.

Ia menjelaskan bahwa PPG adalah media yang disediakan pemerintah untuk menjaga standar mutu guru PAI. "Guru yang lulus seleksi maka lanjut pada PPG. Dan yang belum lulus nanti akan mengulang pada tahun berikutnya," katanya.

Saat ini Direktorat Pendidikan Agama Islam Kemenag menunjuk empat lembaga pelaksana LPTK yakni UIN Sunan Gunung Djati Bandung sebagai koordinator, Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Ampel Surabaya, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, dan UIN Raden Fatah Palembang.

Pelaksanaan seleksi akademik (Pre-test) PPG ini dilaksanakan seca ra daring dengan melibatkan 497 pengawas. Seleksi akademik yang diselenggarakan oleh Direktorat Pendidikan Agama Islam Kementerian Agama Republik Indonesia yang berlangsung selama tiga hari yakni tanggal 12, 14, dan 15 Mei 2022.

Pada tahap awal, guru akan mengikuti penjelasan melalui aplikasi rapat virtual dan melakukan pengunduhan perangkat seleksi akademik Safe Exam Browser. Dengan perangkat itu guru mengikuti seleksi akademik. Terdapat berbagai kendala pada pemanfaatan jaringan virtual terutama pada ketersediaan akses internet di pelosok-pelosok Indonesia.

Hal ini karena guru PAI sebagian besar tinggal di daerah-daerah yang masih lemah posisi jaringan internetnya. "Ada guru yang harus berjalan berkilo-kilo meter untuk bisa mendapatkan akses internet. Dan inilah kita saat ini," ujarnya.***